Media elektronik www.majalahburungpas.com, update ragam warta hobi dan lainnya, klik via  android kamu sejak sekarang pasti mendapat informasi penting didalamnya, silahkan simak  Warta di tiap updatenya  ( Terimakasih)
Kembali Ke Index Berita

Kraton Ngayogyokarto Hadingingrat Istimewa dan tetap lestari.

Rabu, 8 Juni 2011 | 11:38 WIB
Dibaca: 1678
Kraton Ngayogyokarto Hadingingrat Istimewa dan tetap lestari.
Prajurit kraton Ngayogyokarto

Majalahburungpas.com halaman wisata Kraton, Saat kita sedang liburan ada baiknya bila pemirsa  menyempatkan kunjungan lawatan ke Kota  Yogyakarta, apa lagi anda petualang wisata,  rasanya belum lengkap jika  tidak mengunjungi Keraton Kasultanan Ngayogyakarta Hadiningkrat.

Di masa liburan Keraton Yogyakarta dipenuhi wisatawan baik lokal maupun dari mancanegara.Kraton Yogyakarta adalah salah satu obyek wisata di Kota Yogyakarta.

 Bangunan Bersejarah ini dibangun Sri Sultan Hamengkubuwono I pada  tahun 1756,  setelah terjadi Perjanjian Giyanti yang membagi  Kerajaan Mataram menjadi dua.  Di tempat tersebut Sri Sultan Hamengku Buwana dan keluarganya tinggal.

Kraton Yogyakarta menjadi obyek wisata dari sisi peninggalan bangunan maupun adat istiadat yang ada di dalamnya. Berbagai koleksi bersejarah milik Kasultanan Yogyakarta dapat anda nikmati. Melihat koleksi keraton yang syarat nilai sejarah, memberikan gambaran kenangan kejayaan Kraton pada masa lalu. 

Bangunan Kraton Yogyakarta  terdiri tujuh bangsal. Masing-masing bangsal terdapat regol atau pintu masuk. Ke enam regol adalah Regol Brojonolo, Sri Manganti, Danapratopo, Kemagangan, Gadungmlati, dan Kemandungan. Kraton  Yogyakarta mempunyai  dua alun-alun yaitu Alun-alun Utara dan Alun-alun Selatan. Masing-masing alun-alun berukurang kurang lebih 100 x 100 meter. Sedangkan secara keseluruhan Kraton Yogyakarta berdiri di atas tanah 1,5 km persegi. 

Bangunan inti kraton dibentengi dengan tembok ganda setinggi 3,5 meter berbentuk bujur sangkar (1.000 x 1.000 meter). Untuk memasukinya dahulu harus melewati pintu gerbang yang disebut plengkung.

Ada lima pintu gerbang atau plengkung, namun sekarang  tinggal dua plengkung yang masih relatif utuh  yaitu  Plengkung Tarunasura atau Plengkung Wijilan di sebelah Timur Laut kraton dan Plengkung Nirboyo atau Plengkung Gading di sebelah Selatan. 

Ketiga Plengkung yang sudah runtuh adalah Plengkung Jogosuro atau Plengkung Ngasem di sebelah Barat Daya. Plengkung Joyoboyo atau Plengkung Tamansari di sebelah Barat. Plengkung Tambakboyo atau Plengkung Gondomanan di sebelah Timur. Dalam benteng, khususnya yang berada di sebelah selatan dilengkapi jalan kecil yang berfungsi untuk mobilisasi prajurit dan persenjataan. Keempat sudut benteng dibuat bastion yang dilengkapi dengan lubang kecil yang berfungsi untuk mengintai musuh di luar beteng. Kraton mempunyai beberapa bergada atau kelompok Prajurit Penjaga di antaranya, Prajurit Jogokaryo, Prajurit Mantrijero, dan Prajurit Bugis. Prajurit Jogokaryo mempunyai bendera Papasan dan tinggal di Kampung Jogokaryan.

Prajurit Mantrijero dilengkapi dengan Bendera Kesatuan Purnomosidi dan tinggal di Kampung Mantrijeron. Prajurit Bugis yang berbendera Kesatuan Wulandari tinggal di Kampung Bugisan. Para tentara kraton ini juga masih aktif di turunkan bila mengawal prosesi penting acara kraton semisal grebeg maulud nabi Muhammad dan lainnya yang lengkap dengan panji -panji pakaian kebesarannya.

Menikmati keindahan masa lalu sangat terasa ketika kita melihat arsitektur bangunan, dan atribut-atribut peninggalan lainnya.Beberapa perlengkapan  upacara atau kegiatan kraton , foto-foto,  lukisan, tertata dengan rapi. Suasana  makin terasa dengan terdengar sayup-sayup alunan gamelan jawa siap menyambut wisatawan yang dating, serta dipentaskannya kesenian tradisional yang disajikan setiap harinya di Bangsal Manganti.

Para pemandu wisata lengkap dengan pakaian khas jawa siap menemani kunjungan anda. Museum Keraton Yogyakarta mempunyai  pemandu wisata dengan keahlian berbagai bahasa Inggris, Perancis, Jerman, Belanda, Spanyol, dan Jepang.  Setiap pemandu wisata di Keraton Yogyakarta minimal harus menguasai dua bahasa.

“Nah anda pemirsa ! sudah pernah berkunjungkah  di Kraton Jogjakarta ini ?? bila belum satnya sekarang datang untuk membuktikan selain juga anda akan mendapatkan pengalaman serta keunikan sejarahnya. (bagyo)

 


Berita Terkait


Tidak Ada Komentar


Tinggalkan Komentar


*) Wajib Diisi







     


PAS Tv
Watch Reog gagrak mataram remaja putra dengan variasi tarian yang berbeda in single page?

PAS Images

Surat Pembacashow all

Statistik Website


    Page Views   15589800 Page View
    Visitors   806843 Pengunjung
    Visitor Online   10 Pengunjung Online