Media elektronik www.majalahburungpas.com, update ragam warta hobi dan lainnya, klik via  android kamu sejak sekarang pasti mendapat informasi penting didalamnya, silahkan simak  Warta di tiap updatenya  ( Terimakasih)
Kembali Ke Index Berita

Di Brazil kelompok peduli lingkungan hidup protes akan adanya Dam Belo Monte"

Sabtu, 10 September 2011 | 10:33 WIB
Dibaca: 1467
Di Brazil kelompok peduli lingkungan hidup protes akan adanya Dam Belo Monte"
ILUSTRASI BENDUNGAN/WADUK

Berita luar Negri-majalah burung pas.com Beberapa orang dari berbagai organisasi masyarakat sipil, mendatangi kedutaan besar Brazil Siang ini 10 Septerber 2011, sebuah kelompok masyarakat memprotes berkaitan dengan rencana pemerintah pembuatan DAM raksasa. Dalam aksinya kelompok itu menyerahkan surat dan menyatakan keprihatinan atas adanya paksaan dalam rencana pembuatan DAM raksasa Belo Monte yang di sinyalir akan merusak hutan Amazon, sungai Xingu dan mengancam masyarakat adat, masyarakat tepi sungai, keluarga petani, nelayan.

Solidaritas serupa juga dilakukan secara bersamaan pada hari ini diseluruh dunia. Ribuan orang telah mengorganisir diri untuk solidaritas bagi masyarakat yang terancam oleh pembuatan DAM raksasa Belo Monte di depan Kedutaan Brazil di 22 negara di Seluruh Dunia.

Kami sangat prihatin tentang konsekuensi sosial dan lingkungan yang merusak jika Belo Monte Dam dibangun, terutama untuk masyarakat adat dan komunitas lainnya yang tinggal di sepanjang hamparan 100 km dari sungai Xingu dikenal sebagai Big Bend (Volta Grande) di mana 80% dari aliran sungai akan dialihkan ke dalam reservoir buatan.

Biaya konstruksi besar proyek (saat ini dianggarkan sebesar US $ 20 miliar), rendahnya tingkat rata-rata pembangkit energi (hanya 40% dari kapasitas terpasang) dan subsidi belum pernah terjadi sebelumnya untuk perusahaan konstruksi bendungan, telah menimbulkan pertanyaan yang serius di antara pembayar pajak Brasil tentang efisiensi proyek dan kelayakan ekonomi.

Hal ini juga diketahui bahwa seluruh proses perencanaan dan perizinan lingkungan Belo Monte telah ditandai oleh intervensi politik yang secara terang-terangan mengabaikan untuk aturan hukum tentang hak asasi manusia dan perlindungan lingkungan.

Kami percaya, untuk memenuhi kebutuhan energi, Brasil tidak memerlukan pembangunan mega-bendungan di Amazon seperti Belo Monte. Ada solusi yang lebih baik didasarkan pada konservasi energi dan efisiensi, dan pembangkit listrik dari matahari, angin dan biomassa, yang akan menghasilkan lebih banyak pekerjaan dan pendapatan di Brasil.

Demikian pula, telah terbukti bahwa sektor pertanian di Brasil dapat terus tumbuh tanpa deforestasi lebih lanjut, melalui peningkatan produktivitas lahan yang sudah dibersihkan. Dan jelas Brasil harus tidak mentolerir pembunuhan orang tak bersalah dan wanita yang berjuang untuk cita-cita keadilan sosial dan keberlanjutan lingkungan.

Brasil dapat memanfaatkan kreativitas sendiri dan energi untuk membuat jalan baru pembangunan, menghindari kesalahan negara-negara maju.

Jelas, Brasil perlu untuk mengembangkan diri, namun sepanjang jalan baru yang mengintegrasikan pertumbuhan ekonomi dan pengurangan kemiskinan dengan efisiensi ekonomi, inovasi teknologi, penghormatan terhadap hak asasi manusia dari semua masyarakat Brasil (khususnya masyarakat adat) dan merawat warisan alam yang luar biasa.

Diakhir surat yang dikirim oleh 20 orang dari berbagai Organisasi Masyarakat sipil di Indonesia tersebut, pemerintah Brazil diminta  untuk : i) membatalkan proyek Belo Monte dan memulai strategi energi demokratis dan berkelanjutan bagi negara, ii) menggunakan pengaruh politik di Kongres untuk memastikan integritas Kode Kehutanan Brasil, dan iii) mengambil langkah-langkah mendesak untuk menjamin perlindungan para pemimpin gerakan sosial yang saat ini mengalami ancaman kematian, sementara menyelidiki dan menghukum pembunuhan sebagaimana mestinya dan mereka yang memiliki atau bertujuan untuk melakukan kejahatan kekerasan tersebut.

Islah, Manager Kampanye Air dan Pangan Eksekutif Nasional WALHI mengatakan bahwa sudah saatnya pemerintah di seluruh dunia menghentikan pembuatan DAM, karena selain efektifitasnya rendah,juga menimbulkan pelanggaran HAM dan kerusakan lingkungan dalam jangka panjang. Untuk menyelamatkan lingkungan perlu di cari jalan yang lebih baik, dan tak harus membuat waduk raksasa.

Pemerintah Indonesia  juga berencana membangun waduk-waduk baru dengan target rencana strategis PU periode 2010-2014 akan membangun 19 waduk  *sumber walhi/naskah patma*

 

 


Berita Terkait


Tidak Ada Komentar


Tinggalkan Komentar


*) Wajib Diisi







     


PAS Tv
Watch Bp. Ujang Kemalingan 500 Ekor Perkutut in single page?

PAS Images

Surat Pembacashow all

Statistik Website


    Page Views   16176852 Page View
    Visitors   833900 Pengunjung
    Visitor Online   16 Pengunjung Online