MEDIA MAJALAHBURUNGPAS.COM, MENGUCAPKAN SELMAT HARI RAYA IDUL FITRI 1440 H/2018 MOHON MAAF LAHIR DAN BATIN
Kembali Ke Index Berita

Awas musim pancaroba, bisa membawa petaka kematian perkutut

Kamis, 19 Mei 2011 | 09:54 WIB
Dibaca: 4987
Awas musim pancaroba, bisa membawa petaka kematian perkutut
Perkutut bisa terserang musim panca roba

Redaksi, Majalahburungpas.com, halalaman kung mania,Kini para peternak perkutut perlu berhati hati dalam merawat perkututnya, apalagi mempunyai piyik yang baru menetas, kegiatan dan penanganan yang ekstra ketat, perlu di jalankan bila ingin dalam beternak sukses.

Tahun 2010 ini musim pancaroba selalu menyelimuti keadaan. Berbeda dengan tahun tahun yang sebelumya musim kemarau dan musim penghujan dapat diprediksi. Tahun 2010 ini yang cuaca tak menentu kadang pagi hujan sore terang dan sebaliknya membuat kita sebagai peternak harus jeli dalam melihat situasi, agar dalam merawat perkutut dapat menekan angka kerugian atau bahkan kematian, karena cuaca yang kurang bersahabat.

Memang fenomena alam, manusia kita tak dapat tahu secara persis,  karena itu kehendak Tuhan Yang maha Esa, namun yang lebih pantas,  kita dalam merawat ternak di anjurkan untuk berusaha yang lebih baik dan menghindari musibah.

Data menunjukan di berbagai tempat ternak yang kami kunjungi dapat kami simpulkan sehabis keliling dari  beberapa daerah dan peternak,  semisal Ujang Bf Jogja,Wawan Widya Klaten dan beberapa peternak perkutut di Solo dan juga yang lainnya yang berhasil  kami koling Via Hp, hampir semua peternak mengalami gangguan di saat musim pancaroba seperti ini, bahkan bila penanganannya kurang cepat dan tepat banyak berujung perkutut mati yang mengakibatkan rugi.

Ciri burung terkena gangguan musim pancaroba dan penangannya

Burung yang terjangkit penyakit karena pancaroba, biasanya bulunya tampak berdiri dan kusam, warna juga tidak cerah, bila burung di pegang terasa kurus/gepeng /kerempeng,dan malas makan serta bunyi, bila mau makan dalam temboloknya juga terlihat kembung, (dan yang lebih parah terjadi berak hijau dan putih, biasanya 3 s/d 5 hari  burung akan mati, disinyalir 75 % juga kebanyakan, bila sudah ada tanda tanda seperti ini, di sekujur tubuh akan kaku alias mati)

Penanganannya : Bersihkan selalu kandang, tempat makan dan minum ganti pula minuman yang sudah lama/basi. Bagi yang sudah terkena seperti (red) di atas perlu di pisahkan ke tempat yang lain.

Periksa/di diaknosa seperti misal tembolok dan lainnya tersebut secara cermat. Kemudian sterelisasikan ke tempat yang lebih aman  terlindung dari segala  gangguan. Jauh kan dari angin yang berhembus, kemudian berikan lampu penerangan sebagai penghangat tubuh secukupnya. Bila ada sinar matahari jemur pula secukupnya (bagi yang sehat)  

Penanganan yang jelas terdeteksi terserang berak hijau/ Putih/kapur berikan obat obatan yang menyehatkan, obat tersebut bisa berupa pil, kapsul, cairan atau yang lainnya. Untuk obat alami bagi tembolok yang sudah terkena seperti dalam muatan ini, bisa di berikan jamu alternative yaitu berupa daun pepaya yang sudah di tumbuk untuk ambil airnya, kemudian di berikan perkutut tersebut, Cara pemberian gunakan speet untuk memyemburkan obat/jamu cairan tersebut dengan hati hati. Bagi burung yang sudah matiharus dijauhkan dan di kubur dalam, bila perlu di bakar atau di kubur  red*


Berita Terkait


Tidak Ada Komentar


Tinggalkan Komentar


*) Wajib Diisi







     


PAS Tv
Watch Suara burung kenari enak di dengar besutan PKJ Bird farm Jogjakarta in single page?

PAS Images

Surat Pembacashow all

Statistik Website


    Page Views   15422843 Page View
    Visitors   799618 Pengunjung
    Visitor Online   12 Pengunjung Online